Wednesday, November 30, 2011

.:: CaCaMarBa ::.

Assalamualaikum,,

Selamat menyambut tahun baru semua. Bertambah satu lagi aras kehidupan kita. (^-^)y 

Medan Ujian.

Hidup ini merupakan satu ujian buat kita. Ditambah dengan hakikat dalam kehidupan itu sendiri sememangnya dipenuhi dengan ujian. Kita sendiri tahu bahawa alam dunia yang Allah jadikan ini merupakan persinggahan ketiga dalam tempoh masa untuk menuju Allah.

Bermulanya kita di alam roh. Berpindah pula ke alam rahim dan sekarang kita di alam dunia. Alam dunia ini dijadikanNya sebagai medan ujian. Jangan kata tidak. Cuba tengok surah Hud:7 (Jangan malas (",) ). Di alam dunia, roh diuji dengan tanggungjawab dan amanah sebelum ke alam seterusnya yang mana kita akan ke kampung asal yang kekal abadi. Pelbagai amanah dan tanggungjawab yang kita pikul. Saya sendiri punya tanggungjawab sebagai anak, sahabat, pelajar, orang dakwah dan banyak lagi.

Beringat, kita perlu kepada perancangan dan pelaksanaan yang teliti kerana jalan yang kita tempuhi ini sehala. Tak ada undurnya.

------------------------------------------------

Perubahan.

Menyebut hijrah pasti terpacul dibenak fikiran tentang perubahan. Kan? Menyebut pula pada perubahan, kemas diingatan beberapa perubahan yang dilakukan berkaitan dengan awal Muharram yang kita pernah sambut. Alhamdulillah saya mula berpurdah secara istiqomah sekitar 6 tahun yang lalu. Penghijrahan ini Allah ilhamkan setelah kali pertama keluar masturat bersama datuk dan nenek. Alhamdulillah setelah berpurdah, saya dapat istiqomah menjaga amalan harian. Malu jika sekadar memakai pakaian ummahatul mukminin tetapi tidak memakai amal - amal mereka. Kan~~~ Hem... Serasanya ini kali pertama saya menyentuh tentang purdah.

Jika disebut perubahan, dari satu perkara lain ke perkara yang lain. Tapi jika disebut penambahan, ianya dari perkara yang sama yang menjadi perbezaannya adalah jumlah yang lebih. Ke macam mana? Antara kata - kata sepanjang hidup yang melekat kuat sehingga hari ini ketika dalam salah satu perbualan dengan Ustazah Sal, ahlia Maulana Johari mudir mad. Sg. Salan. Katanya, "Ustazah sampai hari ni tak mampu menandingi Ustaz dalam soal pembacaannya. Awak tengok buku - buku dan semua kitab - kitab tu kepunyaan Ustaz. Teliti setiap muka surat pertama akan ada ditulis kecil tarikh ianya dibeli". 

Bayangkan bagaimana rumah Ustazah dipenuhi buku dan kitab sehinggakan tak nampak langsung permukaan dinding. Serasanya ada beberapa bahagian sahaja almari yang masih kosong. Mungkin hari ini jika ditinjau kembali sudah penuh. Bertitik itu, bermula perubahan dengan penambahan pembacaan untuk mendapatkan manfaat dari ilmu - ilmuNya. Besar penyesalan kerana dulu tak buat alimah. Mudah - mudahan akan datang Allah panjangkan umur dan beri peluang untuk itu. Isk3. 


jom2 membaca...


------------------------------------------------

Ucapan.

Jalan - jalan dari satu blog ke satu blog yang lain. Banyak pula rasanya yang post tentang kahwin. Musimnya dah tiba agaknya. Oleh itu, saya ucapkan tahniah buat mereka yang akan berumah tangga. Bagi yang sedang mencari juga ucapan selamat dari saya. Insyaallah, Dia telah tetapkan apa yang paling baik buat anda. Mereka - mereka yang sedang Allah uji dengan banjir, saya yakin anda dalam pemeliharaanNya. Jaga diri.


(^-^)y  :- "Maksud hidup untuk agama"  
           

Ditulis di,

Sunday, November 20, 2011

.:: SaYa GuNa SaYa ::.

Assalamualaikum,,,

Panggilan. Anda bagaimana?

------------------------------------------
Bercakap
Saya pada kebanyakkan waktu dengan rakan sebaya berbahasa dengan menggunakan ganti diri 'saya & awak'. Bila tiba pada berbahasa dengan rakan tapi lebih tua tiga empat tahun saya berbahasa menggunakan 'nama saya & kak'. Tika berada di kelompok keluarga,  saya menjadi 'kakak' tak kira dengan yang muda atau tua. Cuma semenjak dua ni da perlu biasakan diri dengan 'aunty'. Ye lah makin ramai pulak anak saudara sepupu (tua da). Hem~~ Dengan anak murid, tentu tentu 'ustazah & kamu'. Isk3 Bila tiba kene berurusan dengan ustaz - ustaz, yang macam ustaz, jadi 'ana enti' la. Huu~~ Tapi bila duk ta'lim mingguan jadi binti 1(kaklong la tu). Kih3 

------------------------------------------

Terkena
Ada seorang lelaki yang jenis 'huha'. Dijadikan cerita satu hari saya perlu berurusan dengan dia. So, macam biasa saya bahasakan diri 'saya & awak' la. Ntah macam mana tiba - tiba tengah - tengah bercakap boleh pulak dia menyampuk. 

Dia :- Aku ni kan iqa bukan tak nak cakap saya awak ke apa ke... Tapi aku ni nak guna BM yang dalam Quran.

Saya:- (Juz mata terkebil - kebil) tanda musykil.

Dia :- La... Dalam Quran kan BM dia tulis aku. Mana guna benda lain. Ada kau dengar dalam Quran sebut 'telah saya jadikan manusia dan jin....'  Tak de kan? Mesti tulis 'telah aku aku jadikan manusia dan jin....' Haa.. Tu pasal aku guna aku (sambil ketawa berdekah - dekah).

Saya:- Dalam hati. (kenekan aku rupanya).

-----------------------------------------


Panggil
Apabila memanggil, panggillah dengan menggunakan panggilan yang disukai dan baik & lagi baik jika kita memaknakan panggilan itu. kan~~~ Tapi saya sendiri pun suka memendek - mendekkan nama orang. (Nasihat sikit)

Singkat
Zati Bayani jadi t
Ummu Aiman jadi mu/um
Ku Fasehah jadi ku
Fadhila jadi la
Liyana jadi na
Syahida jadi da
Farahim jadi im

Agak - agak, bagaimana nama anda disingkatkan saya? (^-^)y   Kui3


(^-^):- "Pakai kaedah hazaf, ke macam mana?"


Ditulis di,

Saturday, November 12, 2011

.:: BeRSaHaJa ::.

Assalamualaikum,,

Alhamdulillah, kita masih diberi Allah kesempatan untuk terus mengamalkan agama. Sebelum itu, saya minta maaf kepada mereka - mereka yang menghantar emel tetapi terkadang agak lewat balasannya. Lewat balas bukan bermakna saya tidak ambil hal tentang apa yang ditanya. Cuma kadang - kadang untuk persoalan yang 'dahsyat', saya perlu merangka - rangka ayat dahulu. Tambah - tambah jika persoalan agama saya perlukan sumber yang kukuh dalam menjawab. Anda yang bertanya juga pasti & pasti mahukan jawapan yang memuaskan hati. Jadi, 'biar lambat asal selamat'. Lain la jika khabar saya yang ditanya, tak perlukan sumber untuk balas. Kan~~~

---------------------------------------------------

Bersahaja

Dalam hidup, kita tidak perlu bercita - cita untuk membina istana, lebih baik bercita - cita agar kita dapat membina diri sendiri dahulu. Setidak - tidaknya kita mengetahui kekurangan diri sendiri. Jangan sampai kita ini bersembunyi di sebalik identiti orang lain. Isk3

Oleh itu, jujurlah pada diri sendiri. Jika tidak, bagaimana kita nak perbaiki diri andai diri sendiri tidak tahu apa yang hendak diperbaiki. Hem~~~ Beringat - ingat jangan sampai menjadi hubbundunya, kerana semua penyakit akarnya dari cintakan dunia ini.

Bersahaja wif my rumet Mek Mu~~~

(^-^)y :- "Bercita - cita membina istana di 'sana' yang abadi dengan membina agama di 'sini'.

SeLiNgaN :- "Banyak da n3 tentang doa yang diteliti, tapi n3 'SENJATA' ini lain bunyi. (^-^)



Ditulis di,

Tuesday, November 8, 2011

.:: AdaB TiDuR ::.

Assalamualaikum sahabat2...
Selamat Menyambut Hari Raya Aidiladha....
Moga Allah kasih kita semua.

Insyaallah, hari ini saya akan kongsikan satu lagi adab iaitu adab tidur. Walaupun 'kita' da sangat - sangatla xpert bila bercakap tentang adab ni, tapi dari segi amalan Insyaallah... Sama - sama kita tingkatkan lagi.... 
(^-^)y


Hemm~~~~


Adab Tidur

Sebelum tidur, insyaallah pastikan kita berwudhuk. Ada kekuatan tunaikan solat Taubat & witir.

Jangan lupa habiskan bacaan Al - Quran iaitu surah As - Sajadah dan surah Al - Mulk.

Sebelum baring, kipaskan tempat tidur 3 kali dari kanan ke kiri, baca,

لا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم



Kemudian, niat bangun tahajjud. Baca 4 ayat akhir surah Al - Kahfi.

Baca Ayatul Kursi 3 kali. Jangan lupa tasbih Fatimah.

Sebelum terlupa, sunnah bercelak sebelum tidur. Kanan 3 kali, kiri 2 kali. bole baca,

اللهم أتمم لنا نورنا واغفر لنا ذنوبنا انك على كل شيئ قدير


Tadah tangan. baca 4 Qul 3 kali dan setiap kali selesai, hembuskan pada tapak tangan dan sapu pada seluruh tubuh kecuali kemaluan dan tapak kaki.

Selepas itu, bolehla baca doa,

اللهم باسمك أموت وأحيا



Kemudian, tidurlah mengikut sunnah Rasulullah iaitu mengadap kiblat. Tidur pada lambung kanan. Letakkan tangan kanan di bawah pipi dan kaki kanan di atas kaki kiri. Jangan tidur meniarap. 

Apabila bangun dari tidur, ucap Alhamdulillah untuk mimpi yang baik. Untuk mimpi yang buruk istighfar dan buat isyarat ludah pada sebelah kiri.

Apabila bangun, baca doa,


الحمد لله الذي أحيانا بعد ما أماتنا وإليه النشور



Da bangun, tangan jangan pegang muka atau mana2 kerana waktu tidur kita tak tahu di mana tangan itu diletakkan. 

Sekadar ingatan, jauhkan dari tidur 2 kali pada siang hari.

Jadi, Insyaallah,,,, Sedikit secara ringkas tentang adab tidur. Setiap perbuatan dalam adab ini ada kelebihannya. Ada masa, saya tambah lagi... (Lagi baguz jika sahabat2 yang tambah).


(^-^)y  :-  " Tidur dalam iman"

SeLiNgaN 1 :- "Ada orang tak kasi 'kita' kasi hadiah untuk pembaca terpilih. (T_T)"
                      
SeLiNgaN 2 :- "Tertib baru, perempuan tak kahwin tak bole buat 6 perkara da. Huu"


--------------------------------------------------------------

Penambahbaikan dari faqir (28 Nov 2011)

Al-kafirun boleh baca...tetapi tak termasuk dalam adab untuk hembus pada tapak tangan...

Hadith sebut 3 qul sahaja....
dan tak ada kecuali kemaluan dan tapak tangan....

lihat hadith di bawah atau boleh rujuk muntakhab hadith bab Zikir...

HR. Al-Bukhari 9/62 dengan Fathul Baari dan Muslim 4/1723.

Mengumpulkan dua tapak tangan. Lalu ditiup dan dibacakan Qul huwal-lahu ahad, Qul a’uudzu birabbil falaqi dan Qul a’uudzu birabbin naas. Kemudian dengan dua tapak tangan mengusap tubuh yang dapat dijangkau dengannya. Dimulai dari kepala, wajah dan tubuh bagian depan tiga kali.

Membaca dua ayat akhir surah al- baqarah.

“Barangsiapa membaca dua ayat tersebut pada malam hari, maka dua ayat tersebut telah mencukupkan-nya.” HR. Al-Bukhari dengan Fathul Bari 9/94 dan Muslim 1/554. Kedua ayat tersebut dari surat Al-Baqarah (2): 285-286.


DOA APABILA MEMBALIKKAN TUBUH KETIKA TIDUR MALAM

لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ الْوَاحِدُ الْقَهَّارُ، رَبُّ السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا الْعَزِيْزُ الْغَفَّارُ.

“Tiada Tuhan (yang berhak disembah) kecuali Allah Yang Maha Esa, Maha Perkasa, Tuhan yang menguasai langit dan bumi dan apa yang di antara keduanya, Yang Maha Mulia lagi Maha Pengampun.” 

Membaca do’a ini ketika berbalik dari satu sisi ke sisi lain pada malam hari. 

HR. Al-Hakim, menurut pendapatnya, hadits di atas adalah shahih, Imam Adz- Dzahabi setuju pendapatnya 1/540 dan An-Nasai dalam ‘Amalul Yaum wal Lailah, serta Ibnus Sunni. Lihat juga Shahihul Jami’ 4/231.

DOA APABILA MERASA TAKUT DAN KESEPIAN KETIKA TIDUR

أَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّاتِ مِنْ غَضَبِهِ وَعِقَابِهِ، وَشَرِّ عِبَادِهِ، وَمِنْ هَمَزَاتِ الشَّيَاطِيْنِ وَأَنْ يَحْضُرُوْنِ.

“Aku berlindung dengan kalimat Allah yang sempurna dari kemarahan dan siksaanNya, serta kejahatan hamba-hambaNya, dan dari godaan setan (bisikannya) serta jangan sampai mereka hadir (kepadaku).” 

HR. Abu Dawud 4/12. Dan lihat Shahih At-Tirmidzi 3/171.




Ditulis di,
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...