Saturday, December 24, 2011

.:: ExpReSs ::.

Assalamualaikum,,,

Mudah - mudahan kita semua berada dalam pemeliharaanNya. Alhamdulillah, syukur untuk semua kenikmatan serta ujian yang Allah beri. Alahai... Tinggal lebih kurang seminggu sahaja lagi cuti. Isk3. 


----------------------------------------------- 



Express.

Bagaimana anda menghabiskan zikir harian anda? Zikir pagi, petang, istighfar, selawat......... Apabila menyebut kalimah Allah, tetapi dihati tidak ada tumpuan tidak menjadi juga. Kerana apa? Kerana kelalaian tetap tidak hilang. Sedangkan salah satu tujuan zikir itu untuk membuang kelalaian yang ada dalam diri. 

Suatu petang beberapa tahun lepas (lame kot!) selepas asar saya menerima panggilan telefon daripada bapa saudara (BP) kerana ada keperluan. Teringat mukaddimahnya,,,


Kring! Kring!
Bp       : Assalamualaikum... Sihat?
Saya    : Waalaikumussalam. Alhamdulillah, sihat...
Bp       : Kakak buat apa?
Saya    : Baru lepas solat ni..
Bp       : Zikir petang dah habiz?
Saya    : Da.. (jawab dengan lega, kalau tak... pedas!)
Bp       : Semua?
Saya    : Haah. (lega lagi)
Bp       : Kehkehkeh...(ketawa). Zikir orang muda... 
             Zikir express... 

Tang! Kan da kena. Ingat da lega, tak pasal - pasal kene pancung. Kuang3. Itula iqa.. Tumpuan! Tumpuan! Haisy! Iqa banyak lalai tanda zikir tak cukup tumpuan. kan? (nasihat lagi) 


-----------------------------------------------

Tumpuan.

Orang muda... Zikir express... Macam - macam dapat. Isk3. Alhamdulillah, sehingga ke hari ini masih cuba menambah penghayatan dalam memberi tumpuan kepada Allah ketika berzikir. Mudah - mudahan Allah pinjamkan sedikit dari kekuatanNya. Andai ada di antara sahabat - sahabat yang baru belajar istiqomah, anjurannya sekurang - kurang zikir 300 pagi, 300 petang, + 100 istighfar + 100 selawat. 

Zikir bukan terhad kepada tasbih sahaja, membaca al - Quran juga zikir, doa - doa itu zikir, taat perintahNya zikir dan banyak lagi. Senang cerita, zikir adalah kita ingat Allah setiap masa dan keadaan. Jadikan 24 jam yang kita ada ini sebagai fikir untuk Allah. Insyaallah, sedikit perkongsian secara paling ringkas.


(^-^)y  :- "Kenali Allah sewaktu senang, Allah akan kenal kita sewaktu susah"



Ditulis di,

Wednesday, December 14, 2011

.:: PaKai BiLa PerLu ::.

Assalamualaikum.




Pakai Bila Perlu.

Bertemu dengan orang yang suka mempergunakan orang untuk kepentingan diri sendiri, terkadang sangat - sangat menduga hati, ye lah untuk melihat sejauh mana kesabaran itu. Isk3 Kan~~~ Bersahabat kerana punya kepentingan diri. Inginkan populariti, cari mereka - mereka yang cantik - cantik/ansem - ansem sebagai peneman. Bila tiba pada musim peperiksaan pula, datanglah 'dia' ini menyendeng pada mereka - mereka yang rajin serta bijak untuk mengutip ilmu - ilmu yang tertinggal. Mereka - mereka rajin bijak ini hanya akan berjumpa semula 'dia' ini pada peperiksaan akan datang. Isk3. Mereka - mereka yang kaya pula dicari, untung - untung dapat tempiasnya. 

Jika tadi musim peperiksaan, masuk pula pada musim keputusannya. Maka, 'dia' pun duduk di atas tikar sembahyang dan bersolat memohon agar Allah kurniakan yang terbaik buatnya. Orang sebegini hidupnya seronok mempergunakan orang lain, sampai - sampai tuhan pun dia guna bila dirasakan perlu. Pakai bila - bila perlu sahaja. Tak ada keperluan, ditinggalkan. Agaknya, orang sebegini fikir mudah agaknya nak menyebut kalimah Allah pada pengakhiran hidupnya nanti. Mudah agaknya nak ke syurga. Hidayah ya Allah. Hidayah. Hidayah. (Sekadar memetik contoh 'dia' yang bergelar pelajar kerana saya masih belajar)
Pandang baik orang Baitil Atiqa!!!! (nasihat2)

------------------------------------------------------


Hamba.

Oleh sebab itu kita perlu sentiasa sedar diri. Tahu yang kita ini hamba. Hamba Allah. Banyak menjamah kelazatan dunialah menyebabkan ada yang terlupa dirinya seorang hamba. Kita ini hamba. Hamba. Makanya, bersifatlah dengan sifat selayaknya seorang hamba. Ramai yang lupa sehingga lagaknya seakan - akan seorang pekerja. Ketahuilah, hamba itu tuannya yang akan beri makan, minum, pakai dan tempat tinggal mengikut kehendaknya. 

Tugas hamba, buat seperti yang diarahkan tuannya tanpa perlu persoalkan. Begitu juga dengan apa yang telah diberikan juga tidak boleh persoal. Menerima semata. Sebanyak mana makanan yang diberi, sebanyak mana minum yang dihulur, sebanyak mana rehat yang diperuntuk, sebanyak mana tugas yang diarah, layaknya seorang hamba itu hanya tunduk dan taat kepada tuannya. 

Berbeza dengan pekerja, seorang pekerja berhak untuk menuntut haknya sekiranya dirasakan tidak setimpal dengan apa yang dilakukan. Tambahan, seorang pekerja boleh berhenti kerja andai berkehendakkannya. Oleh itu, sebagai seorang hamba bukan seorang pekerja jangan pernah sekali kita menyoal bagaimana pembahagian rezeki yang telah ditetapkanNya kerana layaknya kita ini hanya tunduk dan taat. Bersyukurlah kita dalam menjadi hambaNya kerana dengan kemurahanNya kita boleh minta - minta pula padaNya. Semakin banyak minta kita semakin sayang pula Allah kepada kita.


------------------------------------------------------



Bayan.

Alhamdulillah. Beberapa hari lepas Allah telah pilih saya untuk duduk nusrah jemaah. Almaklumla time cuti ni la nak rebut peluang nusrah jemaah sebanyak mungkin. Mudah - mudahan Allah tingkatkan iman saya dan anda. Dengan peluang itu, saya berkesempatan untuk dengar bayan masturat. Antara fokusnya, wanita itu golongan pendorong bukan pendesak. Faham? (^-^)y Saya semat kemas dalam ingatan untuk bekalan masa depan. Insyaallah. Insyaallah.


(^-^)y :- " Carilah kematian, disitu ada kehidupan 


Ditulis di,

Thursday, December 8, 2011

.:: MenYeBuT CinTa ::.

Assalamualaikum...

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Syukur padaNya kerana masih diberi umur untuk terus mengamalkan agama. Bagaimana dengan percutian bagi mereka - mereka yang bercuti seperti saya? Harap ianya 'terisi'. Saya berpeluang pulang ke kampung belah umi lebih kurang seminggu. Puas dan gembira. Yelah hujung - hujung tahun ni musim 'orang - orang lelaki' tak ada. Abah keluar Filipina, Atuk pula keluar Perlis, Pak Jang sekali lagi dipilih keluar ke India walaupun baru lagi rasanya keluar masturat Australia, Pak Teh kali ini 2 bulan jalan kaki di Klang dan seingat saya juga sangat - sangat baru keluar masturat India. Banyak korban ni. Allahu Akhbar! Pakcik Soleh pula Allah pilih  untuk ke IPB tahun ni. Tahun ni juga, Atuk dapat duduk sekali dalam bayan hidayat dengan menantu - menantunya. Pilihan Allah, ketetapan tarikhnya pun sama. Makanya, kami semua perempuan yang dikasihi ini, berhimpunlah beramai - ramai. Seronok. Mak Teh yang dalam pantang pun bersusah payah balik kampung. Isk3 Ditambah pula dengan adik - adik sepupu yang masih di madrasah turut bercuti.   


-------------------------------------------


Menyebut Cinta.

Menyebut cinta. Ianya berkaitan perasaan. Rasa cinta. Allah punya 100 kasih sayang. Kita dan makhlukNya yang lain di alam ini berkasih sayang dengan satu kasih sayangNya yang telah diturunkan. 99 lagi Allah simpan untuk kita di sana. Betapa luasnya kasih Allah. Dalam mengejar erti cinta, takut - takut asbab tersasar dalam memaknakannya mengakibatkan hilangnya rasa cinta Allah pada kita. Bagaimanalah hidup ini sekiranya tanpa rahmat dan kasih sayangMu.

Semakin kita cinta kepada Allah, semakin ramai yang mencintai kita. Semakin ramai yang menyayangi kita. Semakin ramai yang suka pada kita. Bunyi macam sama makna je. Isk3. Apabila konon - kononnya rasa cinta kita datang kepada seseorang itu, telitilah semula atas sebab apa rasa cinta itu. Benarkah cinta? Atau.... Rasa itu mungkil terpanggil apabila terlahirnya kekaguman kita terhadap 'dia'. Atau mungkin juga kita suka menikmati zahirnya sehingga berharap untuk memilikinya. Siapa tahu?


-------------------------------------------



Pengorbanan.

Menyebut cinta. Cinta itu sememangnya memetik pengorbanan. Sebagaimana cinta Rasulullah kepada Allah. Baginda korbankan apa sahaja untuk cinta itu. Bagaimana dengan kita? Apa yang telah kita korbankan untukNya? Hem~~ Melihat pada cinta umi pada abah, umi sentiasa redha untuk ditinggalkan kerana apa yang menjadi kecintaan abah turut menjadi kecintaan umi. Semakin banyak korban semakin dalam cinta. Bagaimana kita nak mengenal pasti benda yang paling kita cintai? Mudah sahaja. Andai cinta teragung kita Allah, pasti banyak pengorbanan yang kita lakukan ke arah itu. Pasti banyak masa untukNya kita luangkan. Pasti kita banyak melakukan perkara yang menunjukkan kecintaan kita kepadaNya. Kan~~~ 


-------------------------------------------



Blog.

Andai dihitung - hitung, dikira - kira, disemak - semak kelihatannya masa banyak terluang untuk blogging. Lebih daripada masa bersamaNya. Nah! Itu jawapannya. Bloglah yang paling dicintai. Banyak waktu digunakan untuk berblog. Itu ini blog. Mengadu dengan blog. Menangis dengan blog. Mengumpat dengan blog. Bergaduh dengan blog. Berukhwah dengan blog. Berkongsi dengan blog. Bergambar dengan blog. Berdakwah dengan blog. Membeli dengan blog. Promot dengan blog. Berniaga dengan blog. Serba serbi dengan blog. Bunyinya macam menyalahkan blog je. Isk3 Sebagai peringatan kepada kita agar tidak menjadikan blog sebagai kecintaan.


Mudah! Tanda cinta terletak pada sejauh mana kesanggupan kita dalam berkorban. Boleh terima? Ke macam mana?

Kat kampung...
 Bersama adik bongsu...
^^,


(^-^)y  :- "Membuka tirai bagi menulis tentang cinta (lain macam je bunyi ni)"    

    

Ditulis di,
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...