Monday, December 21, 2009

Baju Perang Khalifah Ali r.a



Suatu hari setelah tamat satu peperangan, Khalifah Ali r.a meletakkan baju perangnya di depan rumah. Beliau ingin memebersihkan baju perang itu sebelum disimpan. Khalifah Ali r.a melakukannya sendiri walaupun puteranya Hasan menyuarakan hasrat untuk membantu. Seketika Khalifah Ali r.a mendapati baju perangnya hilang sebelum sempat membersihkannya. Khalifah Ali r.a berasa hairan dan bertanya kepada ahli keluarganya. Barangkali mereka tahu di mana baju perangnya. Namun demikian, tiada s eorang dari anggota keluarganya yang mengetahui hal tersebut. Malah, mereka berasa kehairanan.

Beberapa hari kemudian khalifah Ali r.a melihat baju perangnya tergantung disebuah pasar milik seorang Yahudi. Beliau pun menghampiri orang Yahudi itu dan bertanya perihal baju perangnya. Namun demikian, orang yahudi tersebut menafikan baju perang itu milik Khalifah Ali r.a, malah mengakui baju perang itu adalah miliknya. Khalifah Ali r.a berasa amat yakin yang baju perang itu adalah miliknya. Beliau berasa tidak puas hati lalu mengadukan masalah ini kepada Qhadi.

Setelah beberapa hari , kes tersebut dibawa ke muka pengadilan. Khalifah Ali r.a bertindak sebagai pendakwa dan oran tersebut sebagao orang yang didakwa. Orang Yahudi itu tampil ke tempat pengadilan dengan perasaan rahu – ragu. Dia yakin bahawa dia tidak akan memenangi kes ini. Dia berpendapat demikian kerana ini adalah pengadilan muslim dengan Qhadi mualim. Tambahan pula, dia berhadapan dengan kes yang melibatkan Amirul Mukminin, sedangkan dia hanyalah seorang yahudi yang miskin. Sudah pasti dia akan menerima hukuman yang keras. Walaupun dia tahu perbuatannya mencuri baju perang Khalifah Ali r.a adalah salah, namun dia melakukannya kerana terpaksa. Dia perlu menyara keluarganya yang kelaparan. Apakah akan wujud keadilan di ruang pengadilan muslim?

Sejurus kemudian, seorang Qhadi kurus dilihat memasuki tempat pengadilan. Semua pegawai dan hadirin yang berada dalam dewan tersebut kelihatan menghormatinya. Tanpa melengahkan masa, Qhadi tersebut memulakan persidangan. Beliau bertanya kepada Khalifah Ali r.a. “ wahai Khalifah apa yang anda tuntut dari yang diakwa?” Khalifah Ali r.a pun lalu menceritakan tentang baju perangnya yang hilang dan baju tersebut telah diambil oleh Yahudi yang didakwa.

Namun demikian, Qhadi terus bertanya. “ Wahai Khalifah, adakah engkau dapat membuktikan dakwaan yang baju perang yang ada di tangan yang didakwa itu adalah milik engkau?”

Tersentak dengan pertanyaan Qhadi, Khalifah Ali r.a terus termenung dan berasa sukar untuk membuktikannya. Lalu Khalifah Ali r.a berkata, “aku tidak mampu membuktikannya wahai Qhadi yang bijak. Namun, anakku Hasan mengetahui bahawa baju perang itu adalah milikku dan ia hilang ketika aku meletakkannya untuk dibersihkan.”

Namun begitu, tuan Qhadi yang berwibawa itu menolak sebarang saksi dari kalangan pihak keluarga. Qhadi yang bijak tadi terus memutuskan kes tersebut dimenangi oleh Yahudi kerana Khalifah Ali r.a tidak dapat membuktikan dakwaannya.

Orang Yahudi itu tersentak mendengarkan keputusan Qhadi yang kurus tadi. Dia langsung tidak menyangka bahawa dia akan menang kes ini di ruang pengadilan muslim. Padahal, sememangnya dialah yang mencuri baju perang milik Khalifah Ali r.a itu.

Akhirnya, dengan rasa bersalah dan rendah diri lalu dia menghampiri Khalifah Ali r.a “wahai Khalifah, sesungguhnya baju perang ini adalah milikmu,” katanya. “ambillah ia kembali. Aku berasa sungguh terharu dengan pengadilan ini. Pengadilan ini langsung tidak memandang status walaupun aku seorang Yahudi miskin dan engaku adalah seorang Amirul Mukminin. Aku langsung tidak menyangka ia akan dimenangi oleh aku. Pengadilan muslim ini adalah pengadilan yang sangat luar biasa. Ternyata dalam Islam ia tidak memandang perbezaan taraf di dalam ruang pengadilan”.

Orang Yahudi tadi terus menyambung bicara. “wahai Khalifah Ali, mulai saat ini aku akan memeluk Islam dan aku ingin menjadi seoarang muslim yang baik,” katanya dengan rasa insaf sambil menghulurkan baju perang kepada Khalifah Ali r.a.

Khalifah Ali r.a menolak baju perang tersebut. “wahai Fulan, kau ambillah kembali baju perang ini. Aku hadiahkan kepadamu. Aku gembira dengan keislamanmu,” kata Khalifah Ali r.a dengan bersemangat. Orang Yahudi tadi berasa amat gembira. Akhirnya, mereka pulang dari tempat pengadilan dengan perasaan puas.

KEADILAN ADALAH SATU MAGNET YANG DAPAT MENUNDUKKAN NURANI KEMANUSIAAN.

Ditulis di,

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...