Tuesday, October 8, 2019

Wanita: Janda


Assalamualaikum..

Semoga sentiasa diberkati Allah.
Sentiasa menjadi hamba bersyukur.

-----------------------------------

Janda.

Ada apa dengan janda. 
Allahu Akhbar.
Perceraian tidak terlepas dari ketentuanNya.
Redha. Redha. Redha.
Kerana itu membuka pintu-pintu kebahagian yang lain.

Agama membenarkan kebuntuan dalam sebuah rumah tangga itu diselesaikan dengan perceraian. Menjadi janda bukanlah sebuah keaiban menurut agama. Walaupun begitu, agama melarang hukum nikah talak itu dipermainkan kerana itu syariat.

Perhalusi niat & tujuan nikah.
Menurut agama. Selamanya kerana agama.

--------------------------------------

Mulia wanita.

Selagi adab seorang muslimah itu dijunjung,
Selagi itu kehormatannya terjaga.
Selagi itu dia muslimah permata berharga.
Walaupun seorang janda.

Firman Allah,

وَتِلْكَ حُدُودُ اللَّهِ ۚ وَمَنْ يَتَعَدَّ حُدُودَ اللَّهِ فَقَدْ ظَلَمَ نَفْسَهُ
“Itulah hukum-hukum Allah dan barangsiapa yang melanggar hukum-hukum Allah, maka sesungguhnya dia telah berbuat zalim terhadap dirinya sendiri”. [attolaq 65:1)
-----------------------------------
Bangkit.

Setelah mengharungi bahagian hidup dalam kedukaan,
janganlah mempertikaikan aturan ini.
Ingatlah, banyak nikmat lain yang Allah beri.
Ujian diberi tanda kasih.
Kasih Allah lebih luas dari murkaNya.

Perbaiki urusanmu dengan tuhan.
Ada janji untuk orang-orang bersabar.
Ikhlas menerima.

Bangkit dengan semangat yang baru.
Pandang hadapan. 

------------------------------------

Sebaik-baik pergantungan itu adalah kepada Allah.
Ketika dirimu masih bergelar isteri atau sesudah bergelar janda.
Kerana yang bernama suami itu hanya pinjaman.
Yang kekal hanya Allah.

-------------------------------------

Hiduplah dengan gembira.
Dengan cinta kekal abadi.
Selamanya.

Taat perintah Allah.
Amal sunnah Nabi.

------------------------------------

Love.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...